Airlangga “Paksa” Koalisi Minum Parasetamol

Airlangga “Paksa” Koalisi Minum Parasetamol
Parasetamol, oh parasetamol. (Foto: istimewa)
3 minute read

“Dalam diri ini siapa yang pegang kendali? Hati, pikiran atau syaraf di dengkul?”


Pinterpolitik.com

Gengs, apa kalian tahu kalau parasetamol adalah obat analgesik dan anti piretik yang populer digunakan untuk meredakan sakit kepala? Nah, konon katanya, obat ini juga biasa dianjurkan dalam sebagian besar resep obat di dunia medis loh.

Duh, kalian bingung ya kenapa eyke tiba-tiba bahas parasetamol? Ahahaha, jadi gini gengs, sebenarnya eyke lagi mau menghimbau kepada tim kedokteran istana dan tim pemenangan pendukung Jokowi.

Soalnya beredar kabar kalau Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, menjamin partainya tidak akan main dua kaki dalam Pemilihan Presiden 2019 mendatang. Menurutnya, dukungan Partai Golkar di Pilpres juga tidak akan terpecah seperti dalam Pilpres 2014 lalu. Weleh-weleh.

Kok Partai Golkar menjamin bakal setia ya? Eyke malah tetap bahas parasetamol, apa yang aneh coba? Nah, justru itu gengs, yang aneh malah kalau Partai Golkar mendadak setia. Gimana menurut kalian, apa masih yakin kalau Partai Golkar itu setia dan enggak akan main dua kaki? Hehehe.

Kayaknya enggak aneh ya gengs kalau Partai Golkar dinilai akan main dua kaki. Toh jika kita meninjau pada sejarahnya, partai ini sudah biasa dikenal sebagai presidential party atau partai yang gemar mencari jatah kursi di kabinet dari si pemenang Pemilu. Betul apa betul?

Nah, jadi bukan sebuah jaminan dong apa yang dikatakan Airlangga di Rapimnas maupun di Munas bahwa partainya akan setia dan tidak dua kaki mendukung Jokowi di Pilpres 2019. Ckckck.

Apa yang dikatakan Airlangga memang benar gengs. Partai Golkar tidak akan main dua kaki, tetapi lebih tepatnya lagi Partai Golkar akan main empat kaki. Wkwkwk. Kok bisa?

Tim medis di istana memang harus sering mengontrol penggunaan parasetamol. Takutnya Jokowi dan koalisi mendadak jadi candu parasetamol karena mereka lagi pada pusing ngeliat Partai Golkar yang setiap hari kakinya semakin banyak. Click To Tweet

Bisa lah gengs, coba saja lihat tuh. Kaki yang pertama adalah kakinya Airlangga yang mendukung Jokowi. Kaki yang kedua adalah kakinya Aburizal Bakrie alias Ical yang condong mendukung Prabowo-Sandi. Kaki ketiga ada di Jusuf Kalla yang sempat mendorong Anies Baswedan dan sekarang entah tulus ke Jokowi atau gimana. Dan kaki terakhir adalah kakinya mesin politik Golkar yang golput malas medukung Jokowi dan Prabowo sebab bingung mau ikut kaki satu, dua, atau tiga, sambil nunggu dikasih duit wkwkwkwk.

Jadi intinya seperti apa yang dikatakan Partai Nasdem aja deh gengs, kalau Ical itu lebih baik diam saja dan urusin tuh kakus Lumpur Lapindo. Uppss typo lagi nih gengs wkwkwk. Maksudnya “kasus”.

Tim medis di istana memang harus sering mengontrol penggunaan parasetamol. Takutnya Jokowi dan koalisi mendadak jadi candu parasetamol karena mereka lagi pada pusing ngeliat Partai Golkar yang setiap hari kakinya semakin banyak. Mungkin mereka juga lagi mikir, ini Golkar isinya orang atau kodok, kok kakinya bisa ada empat gitu? Cebong mah lewat. Wkwkwkw. (G35)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here